masa disintegrasi sultan saat kerajaan mughal


BAB II

PEMBAHASAN

  1. Masa Disintegrasi Para Sultan

Setelah satu setengah abad dinasti Mughal berada di puncak kejayaannya, para pelanjut Aurangzeb tidak sanggup mempertahankan kebesaran yang telah di bina oleh sultan-sultan sebelumnya. Pada abad ke-18 M kerajaan ini memasuki masa-masa kemunduran. Kekuasaan politiknya mulai merosot, suksesi kepemimpinan di tingkat pusat menjadi ajang perebutan, gerakan separatis Hindi di India tengah, Sikh di belahan utara dan Islam di bagian timur semakin lama semakin mengancam. Sementara itu, para pedagang Inggris untuk pertama kalinya diizinkan oleh Jehangir menanamkan modal di India, dengan dukungan oleh kekuatan bersenjata semakin kuat menguasai wilayah pantai.[1]Sehingga yang diwarisi hanyalah kemewahan dan kebesaran dalam istana yang disertai dengan dayang-dayang yang terhanya hanya akan melemahkan sendi-sendi kepemimpinan pada kerajaan Mughal tersebut.

Ada dua hal yang mengancam kebesaran Mughal di India ittu selain kerajaan-kerajaan Brahmana yang dibangun hendak melepaskan diri dari kungkungan Mughal, demikian juga beberapa kerajaan Islam yang lain. Adapun dual hal yang mengancam itu ialah

Pertama kerajaan Iran di bawah pimpinan Nadir Syah. Sebagaimana diketahui dalam sejarah Umat Islam Iran yang telah terdahulu, Nadir Syah setelah dapat merampas kekuasaan dari pada keturunan Shafawiy dengan akal yang asangat cerdik, dan setelah berhasil mengalahkan musuh-musuhnya, akhirnya timbulnya keinginannya yang sangat besar untuk menaklukan kerajaan Mughal di Delhi Agra itu. Dengan berbagai macam alasan terutama dengan tuduhan bahwa kerajaan  Delhi banyak sekali memberikan erbantuan kepada kaum pemberontak Afganistan dan memberikan perlindungan kepada pelarian-pelarian politik, maka diserangnyalah negeri itu (1739), yaitu dua tahun saja setelah kekuasaan Iran bulat di tangannya.[2]

Setelah ada beberapa persetuan antara Sultan Muhammad Syah dan Nadir Syah, yang akhirnya membuat Sultan Muhammad Syah mengakui atas kekuatan yang dimilki oleh Nadir Syah. Hal ini ditandai dengan  penyerahan berbagai upeti yang sangat banyak kepada Nadir Syah sebagai syarat penyerahan diri serta memberikan pengampunan dan perlindungan kepada Sultan Muhammad Syah dan rakyat Delhi. Diantara benda-benda yang diserahkan kepada Nadir adalah singgasana buruk merak yang sampai sekarang masih dapat dilihat di dalam istana Iran. Demikian juga intan-berlian Koh-i-Nor yang terkenal itu.

Setelah masa-masa pemerintahan Muhammad Syah berakhir maka digantikanlah oleh Sultan Alam Syah. Pada masa ini Sultan Alam Syah berusaha merebut kembali wilayah Benggala dan berhasil, tiba-tiba terjadilah peperangan dengan kompeni Inggris. Tidaklah henti-hentinya peperangan itu. Kerajaan Mughal bertambah lama bertambah lemah, kompeni Inggris bertambah lama bertambah kuat, Inggris mulai mempelajari segi-segi kelemahan India dengan perbedaan agama antara Islam dan Hindu, dan juga keinginannya raja-raja Islam yang masing-masing hendak berdiri sendiri. Kesesudahannya lemahlah Sultan Alam Syah dan patah semangat perlawanannya, sehingga diterimanya perdamaian dengan Inggris, bahwa dia menyerahkan pemungutan bea-cukai benggala, Bihar, dan Orisa, dengan menerima ganti kerugian 2.600.000 rupiah. Bertambah celaka dan malanglah nasib Sultan Alam Syah seketika seorang panglima perangnya menagkapnya dan menghukumnya dengan mengorek kedua matanya hingga buta (1788), maka bertambah kacau balaulah pertahanan Delhi yang penghabiskan itu. Dari sehari-kesehari pindahlah kewibawaan kekuasaan pemerintahan kepada Inggris. Akhirnya kompeni Inggris memberinya saja “ganti rugi ” sebanyak 90.000 rupiah sebuhal, cukup untuk belanjanya dalam istananya saja, dan diberi hak terus memakai gelar “Sultan”, dalam keadaan buta dan seluruh kekuasaan terserahlah mulai waktu itu kepada Inggris. Sultan Alam Syah, cahaya yang akhir dari kerajaan Mughal India itu wafat pada tahun 1806.[3] Lalu Alam Syah diganti oleh Muhammad Akbar (1806-1837), lalu dilanjutkan oleh Bahadur Syah.

Pada masa pemerintahan Bahadur Syah ini, mulai terjadilah pemberontakan pada tahun 1857 yang diusahakan untuk melawan pemerintahan Inggris dengan kongsi dagangnya yaitu EIC. Perlawanan mereka dapat dipatahkan dengan mudah, karena Inggris mendapat dukungan dari beberapa penguasa lokal Hindu dan Muslim. Inggris kemudian menjatuhkan hukuman yang kejam terhadap para pemberontak. Mereka di usir dari kota Delhi, rumah-rumah ibadah banyak yang dihancurkan, dan Bahadur Syah, raja Mughal terakhir, diusir dari istana (1858 M). Dengan demikian, berakhirlah sejarah kekuasaan dinasti Mughal di daratan india dan tinggalah di sana umat Islam yang harus berjuang mempertahankan eksistensi mereka.[4]

Adapun maharaja-maharaja India brahmana dan sultan-sultan islam yang tinggal, yang telah banyak berjasa kepada inggris dalma menguatkan imperialismenya di sana, diberi kemegahan dan kekuasaan, memakai gelar pusaka dan diberi bintang-bintang. Seketika Ratu Victoria dialntik menjadi kaisar India, maharaja-maharaja itupun datanglah berduyun-duyun ke London, menjadi pengawal dari Kaisar Ratu Inggris itu, selama peralatan besar diadakan. Sampai akhirnya Indiapun merdeka dan kembali kepada rakyatnya sendiri dan terbelah dengan Pakistan sebab yang beragama Islam ingin hendak mendirikan negara dengan cita-citanya sendiri.[5]

Sebelum Bahadur Syah di usir ke wilayah Rangon atau Birma saat ini, terdapat suatu kejadian yang sangat membuatnya sedih sekali yaitu ketika dia ditangkap dan dipenjarakan, lalu dia pun merasak lapa dan dia meminta makanan kepada serdadu Inggris. Maka ketika membawa makanan yang berada di dalam talam emas dan dulang emas yang merupakan bekas perhiasan dari istana Inggris. Hal yang tidak disangka-sangka pun terjadi, yaitu ketika tutup dari nampan tersbut dibuka, sekujur tubuhnya gemetar dan pingsan sebab diatas nampan tersebut terdapat dua buah kepala puteranya yang sangat dicintainya. Setelah kejadian tersebut, maka berakhirnya keturunan dari Bahadur Syah.

Namun ada sedikit tambahan bahwasannya pemberontakan yang dilakukan oleh Bahadur Syah dan kawan-kawannya tersebut sering kali disebut dengan “Pemberontakan Sipahi.

Dari beberapa kejadian yang telah terjadi pada masa-masa kerajaan Mughal tersebut maka dapatlah kita ketahui beberapa hal yang menyebabkan kehancuran kerajaan tersebut terjadi, sebagaimana oleh Dr. Badri Yatim, M.A. katakan dalam salah satu  karyanya yaitu “Sejarah Peradaban Islam”

  1. Terjadinya stagnasi dalam pembinaan kekuatan militer sehingga operasi militer Inggris di wilayah-wilayah pantai tidak dapat segera dipantau oleh kekuatan maritim Mughal. begitu juga kekuatan pasukan darat. Bahkan, mereka kurang terampil dalam mengoperasikan persenjataan buatan Mughal sendiri.
  2. Kemerosotan moral dan hidup mewah di kalangan elit politik, yang mengakibatkan pemborosan dalam penggunaan uang negara
  3. Pendekatan Aurangzeb yang terllampau “kasar” dalam melaksanakan ide-ide puritan dan kecenderungan asketisnya, sehingga konflik antar agama sangat sukar diatasi oleh sultan-sultan sesudahnya
  4. Semua pewaris tahta kerajaan pada paaruh terakhir adalah orang-orang lemah dalam bidang kepemimpinan.

[1] Badri, Yatim. 2006. Sejarah Peradaban Islam. Jakarta : PT. RajaGrafindo persada. Hal. 159

[2] Hamka. 1981. Sejarah Umat Islam. Jakarta : Bulan Bintang.  Hal. 161-162

[3] Ibid. Hal 163

[4] Op.cit. Hal 162

[5] Loc.cit. Hal. 164

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s